Jika anda pernah terfikir sama ada ibu bapa bukan pemain permainan boleh bermain permainan video secara kompetitif dengan anak-anak pemain permainan mereka, terdapat jawapan untuk rasa ingin tahu itu tanpa membunuh kucing, dan ia terletak pada rancangan Astro Ceria yang akan datang, Generasi Gamerz.

Tunggu, mengapa di Bumi adalah Pencipta Permainan Facebook MelRomeo bermain Lelaki Jatuh dengan ayahnya di sini?

Generasi Gamerz ialah program permainan/realiti hibrid - dengan kerjasama eGGcellency anda, eGG Network - yang mempertemukan dua selebriti Malaysia atau pengaruh permainan secara berdepan antara satu sama lain dalam permainan video popular, termasuk Mobile Legends: Bang Bang, FIFA 20, Lelaki Jatuh dan banyak lagi. Dari bintang TikTok Norreen Iman kepada Pencipta Permainan Facebook yang popular FattahZie, akan ada banyak wajah yang dikenali untuk diperhatikan dalam rancangan berpusatkan esport terbaru Astro Ceria.

Isha Norsham akan menganjurkan kesemua lima episod Generasi Gamerz.

Paling penting, pemain profesional atau gemar bermain ini akan digandingkan dengan ibu bapa mereka sendiri yang pastinya bukan pemain untuk menunjukkan keanehan dan kebaikan. Jadi, harapkan timbunan montaj latihan lucu antara pasangan ibu bapa/anak, momen ikatan dan, sudah tentu, aksi sukan esport yang penuh debaran, itu menyeronokkan untuk seisi keluarga.

Penstrim Permainan Facebook, FattahZie dan Pakcik Dyy, akan bertarung sesama sendiri bersama Ibu tercinta.

Generasi Gamerz akan ditayangkan pada Jumaat ini (13 November) di eGG Network (CH800) dan Astro Ceria (CH631) pada 9 malam (GMT +8); episod seterusnya akan disiarkan setiap hari Jumaat pada masa yang sama.

Menonton penstrim bermain permainan video secara amnya dilihat sebagai idea keseronokan anak muda, tetapi bagi Pencipta Permainan Facebook, Abu Midas, generalisasi itu tidak boleh jauh dari kebenaran. Malah, usia peminat Abu terdiri daripada kanak-kanak hingga seusia orang tua, dengan ramai nenek (nenek) menonton usaha permainannya dan berbual dengannya.

Jack untuk semua peringkat umur

"Saya banyak bercakap dengan penonton saya dan berhati-hati dengan perangai saya," Luqman "Abu Midas" bin Shahidan berpendapat bahawa dia mahu menjadi model yang baik untuk sesiapa sahaja yang menontonnya dalam talian, terutamanya kanak-kanak, yang dia memuja. Walaupun boleh dipertikaikan bahawa kebanyakan penstrim akan bertindak sama, apa yang membezakan Abu daripada rakan sebayanya ialah empatinya terhadap peminat. 

Sebagai seseorang yang sering menonton strim permainan video, "ada kalanya saya mengulas sesuatu dan penstrim tidak mengakuinya, yang membuatkan saya berasa kecewa." Tidak mahu pengikutnya merasakan perkara yang sama, Abu berusaha keras untuk membaca secara literal setiap komen yang ditinggalkan penontonnya. Bila-bila masa yang disebutkan di atas neneks doakan dia selamat dalam komen (yang sering berlaku), dia sentiasa memastikan untuk membalas berkat mereka. "Itulah betapa saya ingin menunjukkan penghargaan saya kepada mereka."

Jika anda melihat foto Abu Midas di Facebook, anda akan dapati begitu banyak foto beliau bersama peminat kesayangannya.

Cukup manis, kekaguman itu adalah jalan dua hala - Abu mendapat banyak kunjungan peribadi daripada sebahagian daripada 86k pengikutnya, yang datang ke Johor (tempat dia tinggal) hanya untuk berjumpa dengannya. "Saya mempunyai peminat dari Kedah yang datang bersama keluarga mereka untuk bertemu saya," dia mengimbau kembali, pertemuan yang berlaku beberapa hari sebelum temu bual. Jadi, walaupun Abu kekal bujang yang masih keluar mencari cinta, dia dihujani kemesraan oleh peminatnya.

Menghadapi kesusahan

Abu menyambut ulang tahun satu tahun pengejaran penstrimannya lewat bulan lalu, dan masa telah banyak berubah untuk anak jati Johor itu sejak itu. Selepas bekerja di Mineski dan sebagai ejen insurans, dia mula menyesuaikan diri dengan dua prospek: sebagai streamer, serta pemandu Grab untuk memenuhi keperluan semasa mengejar minat sebenar. "Saya pernah menangis kadang-kadang kerana terlalu banyak untuk saya tangani pada masa-masa", terutamanya apabila dia mempunyai banyak kewajipan kewangan. Selain itu, Abu pada mulanya tidak mempunyai persediaan PC yang sesuai untuk membantu dalam penstriman permainan videonya, itulah sebabnya rakan karibnya meminjamkan wang tunai untuk memulakan perjalanannya. "Dia percaya kepada saya, dan saya tidak mahu mengecewakannya jika kerjaya penstriman saya tidak berkembang."

Mujurlah, Abu tidak dapat memilih masa yang lebih baik untuk merealisasikan impiannya sebagai penstrim. Walaupun bulan-bulan awal yang sukar, apabila Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) di Malaysia menghalangnya daripada menjadi pemandu Grab, dia mula mendedikasikan lebih banyak masa penstrimannya. Wormate.io di Facebook Gaming. Tidak perlu dikatakan, penontonnya meningkat melalui bumbung dan Abu dengan selesa telah melaksanakan peranannya sebagai penstrim permainan video sepenuh masa, menitiskan air mata kegembiraan dan kesyukuran. “Saya sangat gembira kerana semuanya berjaya pada akhirnya.”

Bukan jatuh hati

Seperti banyak streamer, Abu telah menjadi pemain permainan sejak dia masih muda. Seorang pemain PC dan peminat Dota 2 (nama keluarga strimnya diperoleh daripada item dalam permainan Hand of Midas), dia mengakui populariti permainan mudah alih seperti Mobile Legends: Bang Bang dan Mudah Alih PUBG pada strim, tetapi kerana dia tidak biasa bermain permainan pada telefon pintar, dia sebaliknya menggunakan permainan PC untuk kandungan penstrimannya. Dia pilih Wormate.io sebagai permainan utamanya, supaya dia dapat memberi lebih perhatian kepada peminatnya, memandangkan dia telah bermain begitu banyak sehingga ia mula berulang. "Saya menyuarakan perasaan saya kepada peminat saya dan mereka memahami, yang saya berterima kasih." 

Oleh itu, dia perlahan-lahan beralih ke permainan lain untuk memastikan dirinya dan peminatnya gembira, terutamanya Fall Guys: Ultimate Kalah Mati kerana kesederhanaannya. Dia biasanya mengalir Zon Cacing untuk separuh pertama alirannya diikuti oleh Lelaki Jatuh, supaya penontonnya juga terbiasa dengan dia bermain permainan yang berbeza. Dia berfikir dengan lantang bahawa dia mungkin menstrim permainan mudah alih pada masa hadapan, tetapi dia perlu memanaskan badan terlebih dahulu sebelum berbuat demikian. Bagaimanapun, Abu berada dalam perkara ini dalam jangka panjang, dibuktikan dengan keputusannya untuk menyertai program GG baharu, yang direka untuk membantu penstriman Facebook Gaming yang semakin meningkat seperti Abu untuk meluaskan jangkauan mereka dengan lebih jauh. "Anda mesti mempunyai semangat untuk impian anda supaya anda tidak mudah berputus asa."

Pada penghujung hari, apakah kejayaan seorang streamer jika bukan kerana kesetiaan peminat mereka? “Saya ingin mengucapkan terima kasih yang tidak terhingga kepada anda semua yang tidak berputus asa dengan saya. Tanpa anda, saya tidak akan dapat mencapai kejayaan ini. Saya berjanji untuk menjadi yang terbaik dan memperbaiki kelemahan saya demi semua orang. Terima kasih sekali lagi kerana menyokong Abu Midas Gaming.”

Ikuti Abu Midas di Permainan Facebook hari ini, dan jangan lupa untuk mengatakan "Hai"!

Jika anda ingin membawa strim anda ke peringkat seterusnya, lihat kami program GG dan penuhi potensi sebenar anda.

linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram